Pinjaman yang hanya sementara

Hari ini hari ahad, (entry ahad yang lalu)
Hari untuk kita berehat,
Sambung silaturahim jauh dan dekat,
Moga hati-hati bertaut rapat.

Hari ni kelihatan mendung. Ah..sudah akhir tahun, pastinya sudah tiba musim tengkujuh. Tanah runtuh di lebuhraya KL-Kuantan, sudah dibuka jam 2 petang semalam. Tak sempat dengar pengumuman, kami sudah bergerak memulakan perjalanan. Disebabkan duduk di hulu langat, Waze menunjukkan jalan alternatif yang lebih dekat dengan perjalanan yang memakan masa hanya 2 jam 45 minit menerusi Sg.Tekala. Tapi masyaAllah, jalannya penuh berliku-liku. Turun bukit dan naik bukit. Baru 15 minit perjalanan yang berliku, saya sudah tak mampu bersuara menahan peningnya kepala. Suami juga mengalami rasa yang sama. Kepala terasa ketat bagai diikat-ikat. Mahu berhenti ditepi jalan, terasa membahayakan diri pula. Tiada kelibat manusia, jalan sunyi sepi hanya 2 tiga kenderaan je yang melintasi. Lalu suami tetap meneruskan perjalanan. Akhirnya tiba juga di daerah Temerloh. Taubat takmau ikut jalan Sg. Tekala lagi. Minyak habis 2 bar, mean..tak jimat mana pun. Selalunya hanya 1 bar sahaja untuk balik ke Temerloh.

Mujahid lena diulit mimpi,
Bubur nasinya diatas api,
Entah kenapa hati sepi,
Rasa pilu dibuang tepi.

Menatap wajah Mujahid dan abi,
Bagai terisi kekosongan hati,
Namun jauh disudut hati,
Kalian ujian buat diri.

Suami dan anak hanya pinjaman,
Dunia fana bakal ditinggal,
Dinilai tuhan segala amalan,
Cukupkan kita menyiapkan bekal?

Minggu lepas ex-housemate Penara yang saya panggil K.Mudz pergi mengadap ilahi. Innalillah. Cukup bersabar dan pemurah orangnya. Moga beliau ditempatkan dikalangan orang-orang yang diredhai Allah. Ameen. Bila orang yang pernah berada dekat dengan kita, pergi tanpa diduga, terasa macam mungkin esok lusa giliran kita. Atau mungkin esok lusa giliran anak suami kita, atau mungkin ibu bapa kita atau juga mungkin adik beradik kita. Tak siapa yang tahu, Semuanya dalam pengetahuan dia yang maha Esa.

Barulah kita ni terkedek-kedek nak memuhasabah diri. Andai kita yang pergi dulu, bagaimana suami dan anak-anak. Akan redhakah mereka dengan kita? Sudah cukup terbaikkah kita menyantuni dan melanyani mereka?. Adakah semua amal perbuatan mahupun tindak tanduk kita adalah yang terbaik yang kita mampu berikan? Atau semuanya hanya dibuat sambil lewa???

Pertama kali melangkah ke alam rumah tangga..walau diri kata sudah bersedia, pasti banyak lagi canggungnya. Apatah lagi pabila menjadi ibu. Explore dunia keibuan, berexperimentasi dengan variasi method, berdepan dengan kejutan dan perubahan serta perkembangan anak..semuanya adalah pertama kali. Akan sentiasa dan terus kenal mengenali.

Dalam setiap fasa dan sesi kenal mengenali bersama anak dan suami, pastinya kasih sayang kian bercambah setiap hari. Akan tetapi, perlu sentiasa pasak pada diri, mereka cuma pinjaman sementara di dunia yang fana ini. Dipinjamkan Allah untuk menilai segala amal perbuatan kita, pinjaman Allah untuk menilai sifat amanah kita..pinjaman Allah untuk menguji keihlasan kita.

Untuk kita hidup lebih bahagia dan tenang, lihatlah ke bawah dan janganlah lihat ke atas.. kerana dunia ini bersifat seperti air laut, semakin diminum, semakin haus kita jadinya. Dengan mensyukuri segala yang kita ada, maka ianya akan menambahkan rasa terima kasih serta bersyukurnya kita kepada Allah Yang Maha Pengasih.

Terima kasih ya Allah untuk segala pinjaman yang Engkau berikan ini. Keluarga, sahabat, harta benda juga dunia. Jangan ya Allah engkau lalaikan kami dengan semua pinjamanMu ini. Tetapkan lah hati-hati kami dalam mencari keredhaanMu. Ameen~

Comot-comot mereka berdua ini
Comot-comot lagi isteri dan ibu mereka ini
Segala silap dan salah mohon diampuni
Moga bertemu kalian diakhirat nanti

T__T

2 comments:

canteknye gambar abi n mujahid tu.hihi

 

ehemmmm..siapa la yang jadi anonymous ni. hahaha